Minggu, 19 Maret 2017

Camping di Matantimali

Ceritanya udah 5 taun di Palu terhitung bulan Maret ini, tapi dong, belom pernah ke Matantimali haha.

Jadi kan ceritanya Palu itu kabarnya tempat paralayang terbaik se indonesia karena, bisa terbang sepanjang taun, apalah apalah gak jelas jg gw, haha. Nah, tempat take off nya paralayang di Palu itu ya Matantimali ini.

Lalu, secara random seperti biasanya, emak Raka pgn bgt camping disitu, maka, rencana pun disiapkan, kebetulan Mbak Na dan Izhar udah biasa camping (sementara gw belom pernah samsek 😢😢) maka di hubungilah mereka bedua, dan mereka bedua mau yeyeye.

Kemarin, Sabtu 18 Maret  2017, berangkatlah kita jam 4 sore dr Palu, Matantimali ini perjalanannya kira2 sejam lah sante dr Palu tapi, ada kali setengah jam jalan menanjak, sempit (pinggir2nya jurang), dan rusak. Bagi penyuka off road dan org2 yg suka dg adrenalin pasti biasa aja ngelewatin jalan ini, tapi bg emak2 macam gw dan Mbak Na, kita gak suka!! 😆😆

Tapi ketika sampe diatas...

MASYAALLAH!

Bagus banget.

Kita sampe kira2 jam 5, langsung pasang tenda, jam 6 tenda ready, langsung siap2 masak bwt makan malem, (ayam goreng, tahu goreng, mie ramen.) dan pas masuk waktu magrib, awan mendekati matantimali.

Kita dikerubungi awan sampe gak keliatan apa2. Omg, berada di dalem awan tuh dingin, jarak pandang kecil, spooky jg bagi gw, tapi perasaannya seneng hahaha. Kayak yang WOW WOW aku didalem awan 😄😄

Trus semakin malem awan menipis, jarang pandang meluas dan muncullah pemandangan Kota Palu dg laut, lembah, dan lampu yg berkelap kelip uwwwaaaahhhh 😍😍😍

Diliatin terus ampe malem gak bosen2.

Gw rekomendasiin bgt bwt org2 yg suka pemandangan spektakuler bwt camping sini. Kenapa camping? Karena disini tuh gak ada penginapan, dia tuh sebenernya cm tempet take off paralayang, tapi pemandangannya emg mantab!

Cm kekurangannya tempet ini tuh ada beberapa,
1. Wc umumnya kotor banget, gak ada aer, bau, jd kalo mw pipis di wc kita harus bw aer yg dibeli dr penduduk setempat seharga 5rb sebanyak 1 dirigen 5L haha.
2. Gak ada mushola, apalagi tempet wudhu.
3. Tanahnya miring, jd kalo bobok kita hatus ati2 supaya gak ngelundung.
4. Jalan kesananya jelek bgt.
5. Ada anjing2 yg suka ngambilin logistik daging2an kita pas kita bobok, ayam goreng dan rendang gw raib. Kzl.

Sebagai emak2 yg kemana2 bawa anak balita, kondisi diatas itu membuat gw kapok kalo mw ke matantimali lagi. Pas diatasnya mah lupa ya ama jalannya dan sebagainya, tapi pas jalan kesana dan baliknya huuu. Gak kuat.

Kecuali kalo jalan kesananya udah bagus mau lah gw camping kesana lagi. Tapi, gw mah ternyata bukan tipe org yg suka bobok di tenda pake sleeping bag, gw mah orgnya sukanya bobok di kasur tebel haha, gw gak bisa tidur nyenyak di dalem tenda, trus badan gw berasa sakit2 smw, pas sampe di palu gw masuk angin dan harus kerokan 😁😁😁

Btw, camping di matantimali ada biayanya, parkir mobil 20rb, parkir motor 10rb, biaya per tenda 25rb.

Yasud. Makasih ya udah baca.

Jumat, 17 Maret 2017

Tumbuh Kembang Raka di 2 Tahun 7 Bulan

Time Flies,

Raka udah 2 Tahun 7 Bulan aja, gw merasa penting menulis tentang milestone yg dia capai di usia ini karna gw takut lupa.

Diusia 2 Tahun 6 Bulan Raka akhirnya bisa memahami apa yg gw katakan ke dia. Bukan sekedar tau tapi paham. Obrolan kita bisa panjang dan nyambung haha, dia gak hanya fokus ke mainan nya, dan bisa mengutarakan apa yg dia pikirin.

Dia juga udah hapal surat alfatiha, sudah bisa ngucapin audzubillah dan bismillah dg nada tahsin, kadang2 suka nyeletukin niat sholat dhuha, dan perbendaharaan lagu yg dia apal makin banyak.

Kaget, Kagum, Terperangah dan terharu bgt rasanya pas Raka udah bisa ngobrol ama gw. Karna sebelum ini kan lebih kayak obrolan satu arah, jd kayak gak ngobrol cm mama merintah2, ngasih tau ini itu, skr dia bisa mengutarakan apa yg dia pikirkan. Ya Ampun waktu berlalu begitu aja ya.

ANAK GW UDAH GEDE!.

*terharu*

AKHIRNYA GW ADA TEMEN NGOBROL DIRUMAH!

yaudah gitu aja.

with love,, Meeya Sabrina

Kamis, 16 Februari 2017

Alhamdulillah.


Bersyukur.

Seringkali saat lagi belanja di BNS, atau lg nemenin Raka maen ke mall, tiba2 gw merasa bersyukur bgt. Bersyukur, dengan keadaan gw skr, bisa ngebeliin apa yg Raka mau, bisa ngajak Raka maen ke tempet yg dia mau, bisa jalan2, bisa mudik, bisa sedekah, bisa staycation, bisa liburan, bisa ngirimin mama papa. Alhamdulillah.

Kadang teringat keadaan pas gw kecil dulu, setiap liburan sekolah dan minta diajak keluar kota mama akan selalu bilang "iya" tapi iya doang. Gak pernah beneran keluar kota. Sampe akhirnya gw nangis sesenggukan ngajak jalan2, tapi ya gak kesampean. Tidak lain dan tidak bukan, karna gak ada biaya.

Suatu saat pernah pas SMP gw mw beli pulpen warna bwt bikin cantik catetan pelajaran sekolah dan gw ga punya duit. Minta duit jg gak dikasih. Bukan apa2, emg gak ada duitnya.

Dulu waktu kecil kalo sarapan cm pake menu yg simpel misal telor dadar, lalu jam 11 mama masak lagi buat seharian, jadi makan siang dan makan malem menunya sama. Lauknya udah dihitung masing2 cm boleh 1 potong.

Mama gw memang hebat, dia jago bgt berhemat. Dg keadaan papa yg kerja serabutan dan mama yg cm ibu rumah tangga, keadaan ekonomi keluarga emg pas2an.

Jadi di belakang rumah nenek (iya kami sekeluarga ditampung sama nenek dan kakek) ditanamilah berbagai jenis sayuran, mulai dari bayem kangkung sampe oyong bahkan labu air, jadi mama bisa semakin berhemat.

Kadang nenek gw ga tega ngeliat keluarga gw yg makannya cm tempe lalu dia ngasih duit bwt beli ikan atau ayam yg dipotong kecil2 dan dimakan dg dijatah.

Selama kecil keluarga kami hampir gak pernah makan diluar, tapi kebetulan masakan mama adalah masakan paling enak didunia.

Mengingat masa kecil bener2 membuat gw bersyukur atas apa yg gw capai skr, mungkin memang jauh dg keluarga, mungkin memang masih ngekos, tapi ada uang buat bayar kos2an, dan masih bisa pulang kampung setiap lebaran, Alhamdulillah.

Dulu pas kuliah, sering ada bazar buku di Jakarta dan gw ga pernah beli, alhamdulillah skr udah bisa beli kalo ada buku yg disuka. Alhamdulillah.

Terimakasih ya Allah.

with love,, Meeya Sabrina