Rabu, 10 Januari 2018

Curhat Colongan 2018

Ceritanya tadi pagi bangun tidur Raka susah dibangunin, gulang guling sambil merem. Pas diajak mandi dia bilang "Aku tidak mau sekolah, mama tidak usah kerja."

Lalu dengan rayuan ini dan itu akhirnya Raka sampe didepan daycare nya, lalu dia bilang "Aku mau ikut mama ke kantor."

Lalu Raka tetep ditinggal di daycare sambil dia nangis meraung raung.

Uh hati ini terluka.

Akhir2 ini, mungkin setahun ini, sering bgt kepikiran buat resign. I dont want to go to work, i want to be with my son and my husband huhu.

Apalagi kalo pas lg PMS, uh. . .

SABAR, SABAR, SABAR.

with love,, Meeya Sabrina

Selasa, 19 Desember 2017

Cara Mengatasi Mastitis Dan Abses

Disclaimer: Postingan ini hanya berdasarkan pengalaman pribadi, bukan dari sisi medis karna gw bukan tenaga kesehatan atau lulusan sekolah kesehatan.

Hai. 

Alhamdulillah ternyata postingan Pengalaman Menyusui Raka banyak di klik oleh ibu2 yg nyari info tentang mastitis dan abses. Dari sana jg banyak ibu2 yg ngehubungin gw di DM instagram dan nanya2 tentang cara gw dulu mengatasi mastitis. Sebenernya gw tuh adalah contoh org yg gagal mengatasi mastitis karna gw sempet abses kan. Tapi skr gw agak paham sih, cara yang benar (yang seharusnya dulu gw lakuin) dalam mengatasi mastitis dan mencegah terjadinya abses, menurut pengalaman pribadi. Tulisan ini akan merangkum pertanyaan2 yg biasanya ditanyakan oleh ibu2 yg men DM gw.

Mastitis dimulai dengan adanya sumbatan di Payudara. Sumbatan ini dapat terjadi bila ASI tidak dikeluarkan sepenuhnya (tidak dihabiskan) saat anak menyusu. Maka untuk mengindari sumbatan, PD harus selalu dikosongkan pada saat menyusui. Bila bayi tidak terlalu banyak meyusu sementara ASI anda banyak maka cobalah memompa ASI atau mengeluarkan asi dg teknik marmet. 

Sumbatan jg dapat terjadi bila ibu mengalami stress. Stress, (mungkin) mengakibatkan ibu kekurangan oksitosin dan menghambat LDR sehingga ASI tidak lancar keluar. Stress dapat diakibatkan oleh beberapa hal, yg pasti adalah karna hormon ibu menyusui belum stabil ya sehingga perasaannya jg naik turun, kalo gw dulu dipicu jg dg jauh dr suami dan tinggal dirumah mertua yg sepertinya membuat gw kelelahan mengurus anak bayi dan lelah secara mental karna gak ada tempat curhat. 

Busui terutama yg baru, harus bebas stress ya, ini penting sekali karna mastitis itu memang banyak yg dimulai dr fikiran. Kalau anda capek, carilah bantuan untuk mengurus bayi, jgn paksa diri anda. 

Bila sudah  terjadi sumbatan di PD biasanya ibu akan mulai meriang dan ada bagian keras di PD. Cara mengatasi sumbatan adalah dengan breast care atau simpelnya pemijatan PD, sebelum dipijat boleh dimulai dengan kompres panas atau dingin, lalu balurkan minyak untuk pijat, lalu pijat PD anda dg teknik melingkar, pusatkan pijatan di bagian yg keras dan tersumbat. Untuk teknik pijatnya yg bener gw gak tau hehe, bisa di googling lagi ya ibu2. 

Untuk kompres bisa panas dan dingin tergantung kecocokan ibu2, kalau gw dulu cocoknya sama kompres dingin. Kok bisa? Jadi gw udah pernah nyobain kompres panas lalu pijat, tapi sumbatannya gk berkurang, lalu dilain waktu gw coba kompres dingin br pijet ternyata sumbatannya berkurang, bagian yg keras menjadi lembut. Berarti gw cocoknya ama yg dingin kan ya :D

Nah setelah dipijat bisa disambung pompa atau marmet ya bu ibu.

Utuk mengatasi meriang ibu bisa minta obat ke Dokter, biasanya akan dikasih antibiotik dan pereda nyeri/penurun panas.

Bila sudah pernah merasakan sumbatan berulang, atau pernah tersumbat tapi tidak dilakukan penanganan yg tepat, biasanya akan ada meriang lagi yg mengindikasikan ibu terkena Mastitis alias ada nanah di PD ibu. Hii serem ya. Iya serem, sakit pula. 

Saran saya untuk mengatasi mastitis hanya tiga.
1. JANGAN STRESS
2. Breast Care
3. Pompa/Marmet dan kosongkan PD anda

Pompa atau marmet terus PD ibu sampai sumbatan dan atau nanahnya habis. Itulah caranya untuk menyembuhkan mastitis, keluarkan sumbatan/nanah maka ibu akan sembuh.

Cara mengeluarkan nanah, pijat dan pencet terus sampe bagian keras di pd hilang, nanah akan keluar dr puting ya.

Mastitis yg berulang biasanya akan menjadi abses. Cara terbaik mengatasi abses menurut Dokter Bedah gw dulu adalah dengan dibedah. Mengapa? Karna dengan dibedah nanah bisa dikeluarkan sepenuhnya dan luka yg terjadi akan lebih cepat sembuh dibandingkan dg abses yg pecah.

Jangan takut untuk dibedah ya ibu2, biayanya memang besar, tapi lebih tidak sakit daripada abses yg pecah. T.T

Bila anda sudah abses, alias PD anda pecah, maka anda harus datang ke tenaga kesehatan, untuk mendapatkan pembersihan luka. 

Jangan pernah menyerah menyusui anak. Gw menyusui hanya dengan satu PD sejak anak gw usia 40 Hari, tapi gw bisa memberi asi eksklusif ke anak gw sampe dua tahun full. Terus berdoa dan optimis, maka Tuhan akan mencukupkan ASI kita bu ibu. Semangat MengASIhi!

with love,, Meeya Sabrina

Minggu, 19 Maret 2017

Camping di Matantimali

Ceritanya udah 5 taun di Palu terhitung bulan Maret ini, tapi dong, belom pernah ke Matantimali haha.

Jadi kan ceritanya Palu itu kabarnya tempat paralayang terbaik se indonesia karena, bisa terbang sepanjang taun, apalah apalah gak jelas jg gw, haha. Nah, tempat take off nya paralayang di Palu itu ya Matantimali ini.

Lalu, secara random seperti biasanya, emak Raka pgn bgt camping disitu, maka, rencana pun disiapkan, kebetulan Mbak Na dan Izhar udah biasa camping (sementara gw belom pernah samsek 😢😢) maka di hubungilah mereka bedua, dan mereka bedua mau yeyeye.

Kemarin, Sabtu 18 Maret  2017, berangkatlah kita jam 4 sore dr Palu, Matantimali ini perjalanannya kira2 sejam lah sante dr Palu tapi, ada kali setengah jam jalan menanjak, sempit (pinggir2nya jurang), dan rusak. Bagi penyuka off road dan org2 yg suka dg adrenalin pasti biasa aja ngelewatin jalan ini, tapi bg emak2 macam gw dan Mbak Na, kita gak suka!! 😆😆

Tapi ketika sampe diatas...

MASYAALLAH!

Bagus banget.

Kita sampe kira2 jam 5, langsung pasang tenda, jam 6 tenda ready, langsung siap2 masak bwt makan malem, (ayam goreng, tahu goreng, mie ramen.) dan pas masuk waktu magrib, awan mendekati matantimali.

Kita dikerubungi awan sampe gak keliatan apa2. Omg, berada di dalem awan tuh dingin, jarak pandang kecil, spooky jg bagi gw, tapi perasaannya seneng hahaha. Kayak yang WOW WOW aku didalem awan 😄😄

Trus semakin malem awan menipis, jarang pandang meluas dan muncullah pemandangan Kota Palu dg laut, lembah, dan lampu yg berkelap kelip uwwwaaaahhhh 😍😍😍

Diliatin terus ampe malem gak bosen2.

Gw rekomendasiin bgt bwt org2 yg suka pemandangan spektakuler bwt camping sini. Kenapa camping? Karena disini tuh gak ada penginapan, dia tuh sebenernya cm tempet take off paralayang, tapi pemandangannya emg mantab!

Cm kekurangannya tempet ini tuh ada beberapa,
1. Wc umumnya kotor banget, gak ada aer, bau, jd kalo mw pipis di wc kita harus bw aer yg dibeli dr penduduk setempat seharga 5rb sebanyak 1 dirigen 5L haha.
2. Gak ada mushola, apalagi tempet wudhu.
3. Tanahnya miring, jd kalo bobok kita hatus ati2 supaya gak ngelundung.
4. Jalan kesananya jelek bgt.
5. Ada anjing2 yg suka ngambilin logistik daging2an kita pas kita bobok, ayam goreng dan rendang gw raib. Kzl.

Sebagai emak2 yg kemana2 bawa anak balita, kondisi diatas itu membuat gw kapok kalo mw ke matantimali lagi. Pas diatasnya mah lupa ya ama jalannya dan sebagainya, tapi pas jalan kesana dan baliknya huuu. Gak kuat.

Kecuali kalo jalan kesananya udah bagus mau lah gw camping kesana lagi. Tapi, gw mah ternyata bukan tipe org yg suka bobok di tenda pake sleeping bag, gw mah orgnya sukanya bobok di kasur tebel haha, gw gak bisa tidur nyenyak di dalem tenda, trus badan gw berasa sakit2 smw, pas sampe di palu gw masuk angin dan harus kerokan 😁😁😁

Btw, camping di matantimali ada biayanya, parkir mobil 20rb, parkir motor 10rb, biaya per tenda 25rb.

Yasud. Makasih ya udah baca.